Penelitian Mendalam Untuk Jerawat dan Vitaminnya

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan, dokter, ahli biologi, dermatologis, dan ahli diet telah mencari dan mempelajari semua berbagai penyebab jerawat. Karena mayoritas penduduk dunia mengalami tumbuh jerawat pada beberapa titik dalam tubuh mereka, tidak ada yang spesial bahwa upaya tersebut dlakukan dalam mencari tahu bagaimana solusi untuk mengatasi hal itu.

Sementara ada beberapa jawaban definitif pada apakah jerawat diinduksi hormonally (Ya), dan apa yang dapat dilakukan untuk mencegahnya (obat resep, obat herbal tertentu, dll), masih banyak faktor yang tidak diketahui yang menyebabkan jerawat.

Secara historis, Diet dianggap terkait dengan jerawat. Dokter dan ibu rumah tangga sama percaya bahwa kandungan lemak yang tinggi dalam diet yang akan menyebabkan kulit berminyak, dan ini pada gilirannya akan menciptakan jerawat.

Namun, seiring berjalannya waktu, ilmu pengetahuan tidak menemukan hubungan langsung antara Diet tinggi lipid (lemak), dan jerawat. Karena jerawat disebabkan oleh pertumbuhan bakteri dalam sebum terjebak dalam pori-pori tersumbat, tidak ada hal seperti “sekresi minyak tambahan “. Jadi, selama setidaknya 15 tahun terakhir, obat Barat telah mengklaim tidak ada hubungan antara diet dan jerawat.

Namun, sebuah penelitian yang dilakukan di 1997 telah menyalakan kembali api di¬†argumennya “Diet menyebabkan jerawat ” , dan kali ini, dengan sedikit lebih panas.

  • Studi Kasus

Studi ini, dilakukan oleh Dr Lit Hung Leung, menyatakan bahwa jerawat adalah karena tubuh tidak dapat membuat cukup koenzim A untuk memecah asam lemak yang membuat sebum. Alasannya adalah, koenzim mungkin adalah satu-satunya enzim yang paling dibutuhkan dalam tubuh. Ini koenzim-A adalah apa yang mensintesis hormon seks, dan apa yang memecah asam lemak.

Satu-satunya bagian dari koenzim-A bahwa tubuh tidak memproduksi sendiri adalah vitamin B5. Jadi, jika ada kekurangan B5, ada kekurangan koenzim-A. Dan jika ada kekurangan koenzim-A, tubuh akan menggunakannya untuk mensintesis hormon seks, tidak memecah asam lemak.

  • Kesimpulan

Sekarang, hal yang menarik adalah bahwa Dr Lit Hung Leung dibuktikan klaim ini dengan menguji pada 100 orang. Kelompok mengambil 10 gram atau lebih per hari Asam Pantotenat (B5), dan menggunakan krim topikal B5 20% berat. Setelah 2-3, produksi sebum berkurang, dan banyak orang dengan jerawat melihat pengurangan. Bagi mereka dengan jerawat lebih ekstrim, dosis yang lebih tinggi dari B5 digunakan (approx. 15-20 gram per hari), dan pengobatan berkepanjangan untuk melihat efek, kadang-terkadang sampai 6 bulan.

Jadi, sementara satu studi tidak definitif membuktikan Apakah B5 dapat mencegah atau mengurangi jerawat, itu mungkin layak dipertimbangkan, terutama bagi mereka yang menginginkan obat alami atau herbal untuk jerawat, dan tidak ingin menggunakan bahan kimia seperti benzoil peroksida, atau perawatan jerawat resep lainnya.